[̲̲̅̅A̲̲̅̅s̲̲̅̅s̲̲̅̅a̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅a̲̲̅̅m̲̲̅̅u̲̲̅̅a̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅i̲̲̅̅k̲̲̅̅u̲̲̅̅m̲̲̅̅ ̲̲̅̅W̲̲̅̅a̲̲̅̅r̲̲̅̅o̲̲̅̅h̲̲̅̅m̲̲̅̅a̲̲̅̅t̲̲̅̅u̲̲̅̅l̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅h̲̲̅̅i̲̲̅̅ ̲̲̅̅W̲̲̅̅a̲̲̅̅b̲̲̅̅a̲̲̅̅r̲̲̅̅o̲̲̅̅k̲̲̅̅a̲̲̅̅t̲̲̅̅u̲̲̅̅h̲̲̅̅] Motivasi & Inspirasi Super: ONE MORE TIME Motivasi & Inspirasi Super: ONE MORE TIME Status YM

Monday, 21 May 2012

ONE MORE TIME

“Seorang kawan memukul dengan maksud baik, tetapi seorang lawan mencium secara berlimpah-limpah.”

“Ada teman yang mendatangkan kecelakaan, tetapi ada juga sahabat yang lebih karib dari pada seorang saudara.”

####

“Mengenalmu adalah anugerah dan berpisah denganmu adalah kepedihan.”



#####

Setelah sekian lama, baru malam ini aku memimpikanmu. Saat aku terjaga, aku merindukanmu. Rasanya, semuanya baru kemarin saja kita bertemu. Aku menjadi rindu saat-saat dimana kita pernah mengukir sejarah persahabatan kita. Sejarah yang mungkin tidak akan dikenang oleh dunia. Tapi aku tetap mengenangnya. Mengenang dengan air mata.

“Seorang sahabat menaruh kasih setiap waktu dan menjadi seorang saudara dalam kesukaran.” Kalimat ini yang selalu kamu katakan padaku. Aku bangga punya sahabat sepertimu. Kamu adalah sahabatku yang terkadang juga  menjadi motivator, guru dan konselor pribadi bagiku.

Aku baru menyadari bukan kedekatan dan keakraban yang membuat kita bersahabat tapi hanya karena kasih. Yah… Kamu mengasihiku dan aku juga mengasihimu. Hanya ada satu kata yang meampu menggambarkan persahabatan kita yaitu kasih.

Kamu itu seperti bayanganku saja. Di mana ada aku di situ juga kamu ada. Perbedaan yang kita miliki tidak dapat menjadi benteng bagi kita untuk menjadi sahabat. Kadang aku berpikir kenapa dan mengapa seorang Nicholas yang pendiam, sabar, dewasa, pintar dan rapi bisa memiliki seorang sahabat yang bernama Dewa Klasik yang childish, isengnya yang gila banget, urakan,  narsis stadium tingkat tinggi dan tempramen tinggi. Aku sendiri tidak tahu, kapan dan di mana kita pertama kali menjadi sahabat.

Mungkin persamaan yang kita miliki hanya ada dua yaitu kita sama-sama ganteng dan memiliki banyak penggemar wanita. Ha…ha…ha…ha… Bukan satu kebetulan Tuhan mempertemukan kita. Kita bisa saling mengenal dan mengisi setiap lubang-lubang kelemahan yang kita miliki dengan hal-hal yang membangun. Dulu kita sering bertiga, namun kita hanya berdua setelah Xafier meninggal dunia karena kecelakaan.

Aku masih ingat sewaktu aku bolos di jam pelajarannya Ibu Melisa yang anak-anak juluki si Mrs. Killer. Kamu ikut-ikutan bolos juga waktu itu.

“Nicho, loe ngga usah ikut-ikutan bolos kayak gua!”
Kamu menatapku dengan tajam seperti rajawali yang memantau mangsanya begitu mendengar ucapanku waktu itu.

“Loe tau ngga, kenapa gua ikutan bolos? Dalam hidup gua, baru sekali ini bolos. Dan gua ngga menyesal melakukannya,” katamu dengan penuh wibawa. Aku hanya menjawab dengan menggelengkan kepala seperti anak kecil yang dimarahin orang tuanya.

“Gua takut kalau sahabat gua satu-satunya, masa depannya akan hancur!”
“Maksud loe? Gua ngga ngerti!” Aku bertanya dengan kebingungan. Aku benar-benar tidak mengerti maksud ucapanmu saat itu.

“Gua ngga pengen loe melakukan sesuatu yang bisa merusak diri loe dan masa depan loe.”

“Tapi…Gua bukan anak kecil lagi!”

“Justru karena loe merasa diri loe bukan anak kecil lagi dan udah dewasa, loe akan melakukan hal-hal bodoh dan dengan seenaknya hanya dengan alasan loe bukan anak kecil lagi. Loe harus ingat, Kalau ada jalan yang disangka lurus tetapi ujungnya menuju maut. Ingat satu hal lagi, kalau jalan orang bodoh lurus dalam anggapannya sendiri tetapi siapa mendengarkan nasihat, ia bijak.”

Aku merenungkan ucapanmu. Aku berpikir dan menemukan satu kebenaran dari kalimat yang kamu sampaikan padaku. Detik berikutnya aku memberikanmu sebuah senyuman termanis yang pernah aku punya. Senyuman itu hanya untuk kamu seorang. Kamu mau bungkus senyuman itu juga ngga apa-apa kok!!! He…he…he…

“Kenapa loe mau menjadi sahabat gue?” tanyaku iseng karena tidak bahan pembicaraan lagi.

“Karena tidak ada orang yang mau menjadi sahabat loe. Makanya gua kasihan dan mau jadi sahabat loe.”
Aku langsung menonjok keras bahu kananmu.

“Auwww!!! Sakit tau. Kalo mukul, jangan yang keras-keras dong?”

“Kalo ngga keras tuh bukan mukul namanya tapi belaian.”
Spontan, kita berdua tertawa lepas.

“Alasan gue mau menjadi sahabat loe karena loe berharga bagi gue. Loe berharga hanya karena loe ada. Bukan karena apa yang loe lakukan atau apa yang telah loe lakukan tapi hanya karena diri loe sendiri apa adanya. Loe harus tau kalo loe adalah ciptaan Tuhan yang unik dan loe di ciptakan dengan sebuah tujuan.”
Sampai hari ini aku tidak tahu dari mana kamu yang masih 16 tahun menemukan kalimat itu. Tapi aku yakin itu lahir dari hati kamu yang paling dalam. Aku rindu mendengar suaramu dan mendengar setiap kata-katamu yang selalu menguatkanku. Aku tahu… Aku tidak akan pernah bisa mendengar suaramu yang berwibawa dan senyuman tipismu yang penuh ketenangan dan kedamaian. Tapi aku bisa merasakan kalau kamu selalu hadir dalam setiap kerinduanku. Kayak film India aja! He…he…he.. Aku yakin sebuah persahabatan tidak di batasi oleh ruang dan waktu.
#####


Dengan air mata yang terus mengalir aku memandangmu. Aku memegang tanganmu karena aku takut kamu pergi meninggalkanku. Inilah pertama kalinya aku merasakan ketakutan ketika berada di sisimu. Aku benar-benar seperti anak kecil yang takut di tinggalkan ibunya.

“Kenapa loe menangis?” kamu bertanya dengan lemah. Kamu berusaha mengumpulkan semua kekuatan yang kamu punya waktu itu hanya untuk berbicara denganku.

“Gua takut…”
Dengan cepat kamu memotong kalimatku. “Loe ngga usah takut. Ingat, keberanian adalah ketakutan yang telah mengucapkan doanya.”

Aku hanya bisa membayangkan saat itu, bagaimana harus menyambut sang fajar bila tidak melihat bola matamu yang lucu seperti boneka. Bukan cuma itu, siapa yang akan mentraktirku kalau aku lagi tidak punya uang? Ha…ha…ha…

“Ketika semua harapan pergi dan impian hilang bersama dengan hati loe yang kosong, loe harus ingat Tuhan akan berbicara melalui kesunyian bahwa “kamu tidak sendirian”. Ejekan hidup akan selalu ada. Sahabat terbaik loe menanti di dekat loe kalo saja loe butuh pertolongan. Itu bukan gue tapi Dia adalah Yang Maha Hadir. Dewa… Gua mau besok loe mengambil surat yang gua titip di nyokap gua.” Katamu lemah lalu tersenyum tipis. Detik berikutnya senyumanmu menghilang bersama dengan pejaman matamu.

“Nicholas!!!!!” Aku berteriak keras saat menyadari kamu sudah pergi selama-lamanya karena leukemia yang bersarang di tubuhmu.

“Loe ngga boleh pergi. Besok gue ulang tahun. Gue kan udah janji potongan pertama kue ulang tahun gue buat loe.”

Tidak ada yang bisa membendung isakan air mata dan teriakan histerisku. Hanya yang pernah mengalami kehilangan orang terdekat yang bisa memahami dan mengerti rasa “hilang” itu. Sampai hari ini, aku masih merasa kehilanganmu, sahabat.
#####


Aku masih ingat satu kejadian di lapangan basket sekolah.

Kamu bergegas menghampiri aku yang sibuk men-drible bola sendirian di hall basket.

“Dewa…Loe naksir Clarisa kan?” kamu bertanya setelah mendekatiku.

“Clarisa siapa?”

“Clarissa Tanoesoedibjo”

“Loe tau dari mana? Ngaco loe…”

“Mau tau aja. Pokoknya Ada deh!”

“Ha…ha…ha… Sembarangan aja loe. Jangan bikin gosip. Ntar fans-fans gua pada kabur semua.”
Kamu langsung cengar-cengir lalu merampas bola basket dari tanganku lalu kamu mendriblenya.

“Gua ngga marah kok kalau loe jujur dan mau ngaku. Menurut gua tuh anak emang cakep. Pantas aja di jadi kembang sekolah. Ha…ha… ha… Udah gitu gaul, baik dan  bertalenta lagi.  Satu lagi, dia suka nulis kayak loe tuh. Kayaknya dia cocok buat loe.”

Aku hanya diam.

“Loe mau ngga jadian ama Clarissa?” kamu bertanya degan tegas.

“Jadian? Yang benar aja! Loe jangan asal ngomong! Dia mah hanya sekadar teman sekelas aja.”

“Hei… Loe napa sih? Kok loe ngga mau jadian ama Clarissa. Tenang aja, gua bisa comblangin loe ama dia.”

“Nicho! Gua kenal loe bukan kemaren. Kita udah saling kenal sejak TK. Gua tau kalo loe juga naksir Clarissa kan?”

Kedua bola matamu menatapku dengan pandangan yang penuh keheranan dan takjub.

Bel sekolah berbunyi dan membuat anak-anak yang berada di hall basket segera membubarkan diri.

“Gua emang naksir dia sejak lama tapi gua akan mengalah buat loe.”

“Ngga! Biar gua yang ngalah!” Ucapmu.

“Yang benar aja loe?!! Kalo gitu kita tetap jomblo aja. Adilkan? Loe rugi, gue juga. Loe jomblo, gue juga.” Kataku mencoba memberi solusi.

“Ngga mau. Pokoknya, loe harus jadian ama Clarissa karena dia suka ama loe juga.”
Aku mentapmu. “Tapi…Bagaimana dengan loe?”

“Ngga usah dipikirin. Ntar gua ketemu juga ama bidadari yang lebih cantik di Surga!”

“Emang loe beli tangga berapa banyak buat ketemu bidadari loe di Surga sana?”

“Ha…ha…ha…”

Setelah itu aku langsung beranjak untuk meninggalkan lapangan basket tapi dengan cepat seperti kilat kamu mengacak rambut jabrikku lalu berlari kencang. Mendapatkan perlakuan seperti itu aku langsung mengejarmu sampai masuk ke dalam kelas.

“Ingat, nanti kalo gua jadian ama Clarissa bukan berarti dia pacar loe juga,” bisikku di kupingmu dengan ngos-ngosan saat duduk dibangku kelas.
#####


Aku berdiri terpaku di tengah-tengah kamarmu. Tidak ada yang berubah. Semuanya masih seperti yang dulu. Tdak terasa sudah 8 tahun kamu di Surga. Sementara aku disini melewati jalan kehidupan yang  panjang dan penuh dengan onak dan duri.

Aku sering bertanya, “di manakah letaknya Surga itu?” Aku ingin mengunjungimu di sana untuk melepaskan rasa rindu dan mendengar suaramu dan Xavier.

Nicholas… Belum ada yang bisa menggantikan posisimu dan Xavier sebagai sahabat dalam hidup ku selain Tuhan tentunya. Hari ini aku baru sempat datang ke kamarmu untuk mengambil kado ULTAH yang sudah kamu siapkan jauh-jauh hari sebelum kepergianmu. 

Pandanganku tertuju kamar mandi yang ada di sudut kamarmu. Ada satu memori yang tersimpan rapi di pikiranku.

“Dewa…Ngapain sih loe di dalam lama-lama?”

“Mandilah!”

“Kok lama banget! Buruan…”

“Sabar dikit kenapa sih?”

“Gua sih bisa sabar tapi nih perut ngga mau kompromi. Barengan aja ya? Gua udah ngga tahan nih!”

“Ngga mau!”

“Bukannnya waktu kecil kita sering mandi bareng?”

“Itu dulu. Sekarang ngga!!!!”

Dalam hitungan detik aku langsung keluar hanya dengan handuk. Dengan buru-buru aku bergegas menjauh dan kamu pun langsung masuk.

“DEWA!!!!!”

“Gua ngga tuli kali. Ngga usah pake teriak.”

“Loe habis BAB, kenapa ngga di siram?”

“Loh, bukannya loe nyuruh gue buru-buru. Saking buru-burunya, gua lupa! Di siramin aja. Anggap aja itu kayak punya loe. Ha…ha…ha…”

“Arrrghhhhhh…..”
#####




Aku menghampiri meja belajar mu dan melakukan hal yang sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Aku mengambil sebuah amplop berwarna biru muda yang bertulikan “ULTAH KE 24?.

Aku tidak pernah berhenti berpikir untuk apa kamu menulis surat yang begitu banyak untukku? Ada yang harus aku baca saat menikah, saat putus dari pacar, saat putus asa, saat menjadi seorang suami termasuk untuk setiap ulang tahunku.

Aku membuka amplop yang sudah ada di genggaman tanganku dan membaca isinya.

To : My best friend….

Happy birthday to you!!!

Loe udah 24 tahun ya sekarang! Ingat loe bukan anak kecil lagi. Loe adalah pria yang beranjak dewasa. Gua harap loe bisa menjadi pria yang dewasa dan matang. Pria yang terus menuju kepada  arah kesempurnaan meski manusia tidak ada yang sempurna. Oh…ya, Gua punya kado buat loe. Loe bisa mengambilnya di lemari biru samping lemari baju gua. Ambil yang bertuliskan “ULTAH KE 24?. Hanya itu yang bisa gua berikan buat loe. Gua yakin kado itu akan ada banyak manfaatnya. Yang pasti isinya bukan majalah playboy. Ha…Ha…Ha… Oh, ya… Selanjutnya pake kamu dan aku aja ya…. Biar enak bacanya…

Dewa…

Sadarilah bahwa hidup penuh dengan kejutan – kejutan, namun banyak diantaranya begitu menyenangkan. Jika kamu menghindarinya terus menerus, kamu akan kehilangan separuh dari kegembiraannya. Harapkanlah kejutan – kejutan itu dengan penuh gairah.

Ketika kamu bertemu tantangan – tantangan, sambutlah dengan suka cita. Mereka akan membuatmu lebih bijak, lebih kuat dan lebih mampu daripada sebelumnya. Saat kamu membuat kesalahan, bersyukurlah akan pelajaran yang diajarkannya. Pahamilah pelajaran – pelajarannya dan gunakan untuk membantumu meraih impian – impian hidupmu.

Dan.. selalu patuhilah hukum – hukum Tuhan. Saat kamu mengikuti hukum – hukumNya, hidupmu akan bertumbuh. Jika kamu pikir bisa mendapatkan lebih dengan melanggar hukum – hukumNya, kamu hanya membodohi dirimu sendiri.

Yang tak kalah pentingnya adalah membuat keputusan secara jelas dan pasti akan apa yang sesungguhnya benar – benar kamu inginkan dalam hidup ini. Selanjutnya biarkan pikiran dan perasaanmu fokus padanya dan lakukan usaha untuk mempersiapkan dirimu supaya layak menerimanya.

Namun bersiaplah juga untuk mengakhiri suatu masa dalam kehidupanmu untuk memasuki sebuah masa yang baru. Seperti halnya kamu tumbuh seiring waktu, kamu akan membutuhkan sepatu dengan ukuran yang lebih besar. Oleh karena itu persiapkan dirimu untuk sebuah akhir sebaik persiapanmu untuk menyongsong sebuah awal yang menantang.

Dewa….

Kadang kala kita juga harus berani berjalan dari suatu keadaan yang tidak asing menuju ke wilayah – wilayah yang asing dalam hidupmu. Hidup tidak hanya tentang mencapai sebuah puncak saja. Sebagian darinya adalah tentang bergerak dari satu puncak ke puncak berikutnya. Jika kamu terlalu lama beristirahat, maka kamu akan tergoda untuk berhenti dan keluar dari permainan. Tinggalkan masa lalu di masa lalu, Dakilah gunung berikutnya dan nikmati pemandangannya.

Ketika sebuah kemarahan, dendam, keyakinan, atau sikap menjadi berat, ringankanlah bebanmu. Buang semua hal yang membuatmu emosimu dan spiritualmu terpuruk. Buang semua sikap yang menyakitkan yang memperlambat jalanmu dan membuang – buang energimu.

Ingatlah bahwa keputusan – keputusanmu akan mengakibatkan kesuksesan – kesuksesanmu atau kegagalan – kegagalanmu. Oleh karena itu pertimbangkanlah diantara jalan – jalan yang ada di depanmu dan putuskan jalan mana yang akan kau tempuh. Kemudian percayalah pada dirimu, bangkitlah dan melangkahlah.

Jangan lupa untuk berhenti sejenak. Itu akan memberimu kesempatan untuk memperbarui komitmentmu terhadap impian – impianmu dan memperbaiki persepsimu terhadap hal – hal yang terbaik bagi dirimu.
Yang paling penting dari semua itu, pantang menyerah. Seorang yang akhirnya menjadi pemenang adalah seorang yang memutuskan untuk menang. Berikan dalam kehidupanmu apa yang terbaik yang kamu bisa dan kehidupan akan memberikan kembali hal yang terbaik padamu.

Sahabatmu….
Nicholas.

Selesai membaca surat tersebut aku langsung mencari kado yang telah kamu sediakan buatku. Dengan perlahan aku membuka bungkusannya dan menemukan sebuah buku berjudul “Love Sucks” yang telah ditandatangani langsung oleh pengarangnya, @BudiyantoParma dan koleksi foto kita bertiga bersama Xafier.

Aku terharu mendapatkan kado darimu. Aku akan menulis kisah-kisah tentang persahabatan kita, antara aku, kamu dan Xafier pada dunia. Biar dunia tahu kita pernah bersahabat sampai maut menjemput. Meski persahabatan kita berakhir dengan air mata duka.
#####