[̲̲̅̅A̲̲̅̅s̲̲̅̅s̲̲̅̅a̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅a̲̲̅̅m̲̲̅̅u̲̲̅̅a̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅i̲̲̅̅k̲̲̅̅u̲̲̅̅m̲̲̅̅ ̲̲̅̅W̲̲̅̅a̲̲̅̅r̲̲̅̅o̲̲̅̅h̲̲̅̅m̲̲̅̅a̲̲̅̅t̲̲̅̅u̲̲̅̅l̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅h̲̲̅̅i̲̲̅̅ ̲̲̅̅W̲̲̅̅a̲̲̅̅b̲̲̅̅a̲̲̅̅r̲̲̅̅o̲̲̅̅k̲̲̅̅a̲̲̅̅t̲̲̅̅u̲̲̅̅h̲̲̅̅] Motivasi & Inspirasi Super: PEMBURU DAN KELINCI Motivasi & Inspirasi Super: PEMBURU DAN KELINCI Status YM

Monday, 5 November 2012

PEMBURU DAN KELINCI

Di tepi sebuah hutan, tinggallah seorang pemburu dengan anak semata wayangnya. Melihat hasil buruan ayahnya, si anak tertarik untuk belajar menggunakan busur dan anak panah. Dia merengek kepada sang ayah untuk membuatkan busur dan anak panah dalam ukuran lebih kecil untuk berlatih dan suatu hari nanti bisa mengikuti jejak sang ayah menjadi seorang pemburu. 

Hari yang dinanti-nantikan itu pun akhirnya tiba. Dengan gembira, si anak membawa busur dan anak panahnya, memulai hari pertamanya pergi berburu ke dalam hutan. Dia pun dengan teliti memperhatikan setiap gerakan di semak-semak sambil mengikuti tanda petunjuk yang di buat sang ayah agar tidak tersesat di dalam hutan. Tiba-tiba, hampir bersamaan tampak dua kelinci keluar dari semak-semak. Pemburu muda segera mengarahkan busurnya ke arah kelinci sebelah kiri. Tetapi saat dia melirik ke kanan, tampaklah seekor kelinci yang lebih gemuk. Dia pun ganti mengarahkan busurnya ke sebelah kanan. Tapi saat itu, si kelinci sudah kabur ke semak. Maka dengan terburu-buru dia pun mengarahkan busurnya ke kiri, dankelinci itu pun sudah menghilang ke semak-semak. 

 

Ketika bertemu dengan ayahnya, dengan kesal si pemburu muda berseru, "Ayah, saya belum mendapatkan satu buruan pun. Tadi ada dua ekor kelinci, tetapi kelinci-kelinci itu lincah sekali! Belum sempat saya lepaskan anak panah, mereka sudah hilang di semak-semak. Wah, padahal saya sudah berusaha bergerak dengan cepat. Saat saya beralih sasaran ke kelinci yang lain, dia juga sudah kabur. Saya gagal di perburuan pertama ini. Apa yang salah, Ayah?" 

Si ayah tersenyum dan berkata, "Kegagalanmu kali ini adalah sebuah pelajaran yang sangat berharga buatmu, anakku. Kelinci-kelinci itu adalah sasaran yang bagus. Salahnya bukan karena kelincinya yang kecil dan lincah, tetapi karena kamu tidak fokus pada titik sasaran! Sebentar mengarah ke kiri dan sebentar ke kanan. Ingat! Kamu tidak mungkin dapat melakukan dua pekerjaan sekaligus di saat yang bersamaan. Kamu harus menentukan satu pilihan dan fokus untuk menyelesaikannya. 

Andai tadi kamu membidik dengan fokus hanya pada satu titik sasaran, tentu hasilnya akan berbeda. Mungkin saat ini kamu sudah berhasil membawa pulangkelinci lincah itu." 

Netter yang luar biasa,
One rabbit in hand is batter than two rabbits in the bush. Satu kelinci di tangan lebih baik daripada dua kelinci di semak-semak. Demikian peribahasa yang tepat untuk menggambarkan kisah ilustrasi di atas. Begitu pula di dalam kehidupan ini, untuk sukses dalam mengembangkan karier atau bisnis kita. Jangan mudah berganti-ganti bidang pekerjaan; sebentar mengerjakan bisnis ini, sebentar beralih ke pekerjaan atau bisnis yang lain. Atau ingin menguasai semua pekerjaan. Untuk berhasil, kita harus fokus pada titik sasaran yang akan kita raih. 

Titik sasaran itu bisa diartikan fokus pada bakat, keterampilan, pekerjaan atau padabisnis yang benar-benar kitakuasai. Hanya dengan fokus kita akan dapat meraih kesuksesan secara maksimal.

Salam sukses, luar biasa!  


0 comments:

Post a Comment