[̲̲̅̅A̲̲̅̅s̲̲̅̅s̲̲̅̅a̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅a̲̲̅̅m̲̲̅̅u̲̲̅̅a̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅i̲̲̅̅k̲̲̅̅u̲̲̅̅m̲̲̅̅ ̲̲̅̅W̲̲̅̅a̲̲̅̅r̲̲̅̅o̲̲̅̅h̲̲̅̅m̲̲̅̅a̲̲̅̅t̲̲̅̅u̲̲̅̅l̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅h̲̲̅̅i̲̲̅̅ ̲̲̅̅W̲̲̅̅a̲̲̅̅b̲̲̅̅a̲̲̅̅r̲̲̅̅o̲̲̅̅k̲̲̅̅a̲̲̅̅t̲̲̅̅u̲̲̅̅h̲̲̅̅] Motivasi & Inspirasi Super: TUMBUH DENGAN BAIK Motivasi & Inspirasi Super: TUMBUH DENGAN BAIK Status YM

Monday, 10 December 2012

TUMBUH DENGAN BAIK

Alkisah, ada seorang pemuda yang mengadu pada gurunya. Ia merasa, dirinya selalu kurang beruntung. Ia menganggap, dirinya memang terlahir dengan sejumlah kesialan sehingga apa pun yang dilakukannya selalu gagal. Karena itu, ia meminta nasihat pada gurunya agar bisa mengubah nasibnya itu.
 
Sang guru kemudian memintanya untuk menanam dua buah biji kacang. Satunya diminta untuk dipelihara dengan baik-baik, dirawat, dan diperhatikan sungguh-sungguh. Sedangkan satunya lagi diminta oleh gurunya agar dibiarkan tumbuh secara alami, tanpa harus diperhatikan seperti biji kacang yang pertama.

Tanpa tahu maksud sang guru, si pemuda melaksanakan perintah gurunya. Ia pun menanam kedua biji kacang itu sebagaimana diperintahkan. Beberapa waktu kemudian, biji itu keduanya tumbuh jadi kecambah, yang kemudian membesar dan terus membesar. Namun, sesuai pesan gurunya, biji yang pertama mendapat perhatian lebih. Dipupuk, disiram, diberikan banyak perhatian. Sedangkan biji kedua hanya dibiarkan tumbuh begitu saja. Kadang, jika kelupaan, hanya air hujan yang akan menghidupinya.
 
Beberapa lama kemudian, biji pertama tumbuh lebat dengan daun yang lebih subur. Sebaliknya, biji kedua juga tumbuh, tapi hampir-hampir tak beraturan. Setelah kemudian dipanen, biji pertama menghasilkan kacang yang sangat banyak, gemuk, dan kacangnya pun berisi penuh. Sedangkan biji kedua hanya tumbuh dengan beberapa kacang dan bahkan isinya banyak yang hitam, seperti membusuk.

Si pemuda kemudian melaporkan kondisi itu pada gurunya. Sang guru pun kemudian menerangkan. “Muridku, kamu dulu datang ke sini berkata bahwa dirimu selalu sial. Tetapi, sadarkah bahwa meski kamu sial, kamu tetap hidup dan bertumbuh, bahkan bisa datang ke sini untuk berguru padaku? Itulah kamu yang tumbuh tanpa dirawat, seperti kacang yang kedua. Tetap tumbuh, tapi hasilnya tidak maksimal. Sedangkan kacang pertama itu tumbuh lebih lebat karena ada pengorbanan dari kamu, menyirami, memupuk, memperhatikannya dengan baik. Begitu juga dirimu. Kalau kamu mau berubah, sebenarnya sederhana saja..  Perhatikan dirimu lebih baik. Perhatikan juga sekelilingmu. Rawatlah dirimu dan sekelilingmu dengan perhatian yang tulus, serta berikan pengorbanan dengan terus berjuang, bekerja, tekun, dan ulet. Saat itulah, kamu akan jadi seperti biji pertama dan mampu tumbuh lebih baik.”
 
 
Begitulah, teman-teman. Kita seharusnya tidak menyalahkan apa pun jika kita belum berupaya maksimal (bekerja lebih keras, lebih tekun, lebih ulet, dll). Mari, selalu bertindak aktif dan memperkaya mentalitas, niscaya kita akan bisa tampil sebagai pemenang dalam setiap perjuangan!!


0 comments:

Post a Comment