[̲̲̅̅A̲̲̅̅s̲̲̅̅s̲̲̅̅a̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅a̲̲̅̅m̲̲̅̅u̲̲̅̅a̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅i̲̲̅̅k̲̲̅̅u̲̲̅̅m̲̲̅̅ ̲̲̅̅W̲̲̅̅a̲̲̅̅r̲̲̅̅o̲̲̅̅h̲̲̅̅m̲̲̅̅a̲̲̅̅t̲̲̅̅u̲̲̅̅l̲̲̅̅l̲̲̅̅a̲̲̅̅h̲̲̅̅i̲̲̅̅ ̲̲̅̅W̲̲̅̅a̲̲̅̅b̲̲̅̅a̲̲̅̅r̲̲̅̅o̲̲̅̅k̲̲̅̅a̲̲̅̅t̲̲̅̅u̲̲̅̅h̲̲̅̅] Motivasi & Inspirasi Super: TUNTAS DAN MAKSIMAL Motivasi & Inspirasi Super: TUNTAS DAN MAKSIMAL Status YM

Wednesday, 30 January 2013

TUNTAS DAN MAKSIMAL

Alkisah, ada seorang raja hendak berburu. Ia ditemani oleh panglima kerajaan dan punggawa terpercayanya, serta beberapa prajurit dari istana. Dalam perburuan itu, Raja harus melewati berbagai daerah dan hutan yang luas.

Dalam peristirahatan sejenak sebelum berburu masuk ke hutan tersebut, Sang Raja sempat mendengar sebuah percakapan dari prajuritnya. Mereka beradu pendapat, mengapa dua orang terpercaya Raja bisa mendapat jabatan yang berbeda. Satunya sebagai panglima, satu lagi menjadi punggawa. Padahal, keduanya punya kedekatan dan jasa yang hampir sama.

Mendengar itu, keesokan harinya, Sang Raja memanggil semua orang yang mendampingi perburuannya. Ia lantas memanggil salah satu prajurit. “Tolong lihat keadaan di dalam hutan sebelum kita memulai berburu. Laksanakan!”

Setelah beberapa saat menunggu, prajurit itu kembali. “Paduka, keadaan hutan cukup aman kita masuki.”

Mendengar jawaban itu, Sang Raja kali ini menitahkan punggawanya untuk melakukan hal yang sama. Punggawa membutuhkan waktu lebih lama untuk mengamati. “Paduka, keadaan hutan cukup aman seperti yang tadi dikatakan prajurit. Cuaca cerah, burung-burung berkicau nyaring tanda di sana memang tempat yang tepat untuk mendapatkan binatang buruan. Selain itu, saya juga menemukan satu tempat strategis untuk berburu.”

Sang Raja tersenyum puas mendengar jawaban tersebut. Namun, Panglima yang sedari tadi memperhatikan saja, memohon izin pada Baginda Raja untuk juga diberi kesempatan melihat ke dalam hutan sejenak. Sang Raja pun mengabulkan.

Beberapa lama kemudian, Panglima itu pun kembali. “Paduka, apa yang disampaikan prajurit dan sahabat punggawa tadi sangat benar. Namun, karena Baginda lebih suka hewan kijang untuk diburu, saya sudah menyiapkan tempat yang paling strategis. Ada satu sungai kecil, di mana kita bisa lebih mudah mendapatan kijang. Untuk menuju ke sana ada tiga cara. Saya sudah tahu jalur paling nyaman untuk kita semua. Di situ juga banyak tempat istirahat yang aman, sehingga jika cuaca tiba-tiba berubah, kita akan lebih mudah mencari perlindungan.”

Mengetahui penuturan panglimanya, Sang Raja berkata kepada semua orang yang bersamanya. “Semalam aku mendengar ada orang berdebat, mengapa satu orang dengan yang lainnya mendapat kedudukan lebih tinggi di bawahku. Hari ini, kalian menyaksikan sendiri jawabannya. Kalian semua adalah orang-orang terbaik. Tapi, baik saja belum cukup. Kecekatan, kepekaan, keahlian, kepedulian, kecermatan, ketelitian, dan ketuntasan terhadap pekerjaan bisa menjadi pembeda. Kalian semua pasti bisa mendapat jabatan lebih tinggi. Namun, hanya yang terbaiklah yang akan mendapat tempat terbaik pula. Panglima mencari informasi paling banyak, paling cermat, paling pas, dan paling sesuai dengan kebiasaan yang aku lakukan, maka ia aku pilih menjadi panglima. Kalian semua mengerti?”

Mendengar penuturan Sang Raja, semua orang mengangguk-angguk tanda mengerti dan setuju terhadap apa yang menjadi kebijakan raja. Mereka berjanji pada dirinya masing-masing, agar ke depan bisa menjadi orang yang jauh lebih baik, dengan mampu menuntaskan semua pekerjaan sebaik-baiknya dan semaksimal mungkin.

Netter yang luar biasa,

Orang sukses pasti punya kebiasaan menuntaskan pekerjaan lebih maksimal dibandingkan orang yang biasa-biasa saja.

Orang yang berpikiran, berjiwa, bertindak, dan berkarakter sebagai orang sukses biasanya akan selalu bertanggung jawab tanpa memandang siapa yang memberi tugas, akan bekerja sepenuh hati tanpa diawasi, akan memaksimalkan pekerjaan tanpa disuruh. Dengan begitu, setiap peran yang dilakoni, setiap bidang yang dijalani, setiap tugas yang dilaksanakan, dapat menjadi karya yang tuntas. Ibarat seorang pelukis, ia akan menggambar karya selayaknya seorang maestro.

Mari, kita tuntaskan pekerjaan—apa pun bidang yang kita jalani—dengan kesungguhan, ketelitian, kecekatan, keterampilan, sehingga setiap karya akan membuat kita menjadi pemenang sejati kehidupan.

Salam sukses, LuarBiasa!!
 
 

0 comments:

Post a Comment